Terburu-Buru Adalah Sifat Yang Harus Kalian Berhati-Hati 

Terburu-Buru Adalah Sifat Yang Harus Kalian Berhati-Hati 

Tidaklah baik jika kita memiliki sifat terburu-buru. Ini berlaku pada hal apa saja. Pada topik apa saja. Karena banyak sekali orang yang memiliki sifat terburu-buru ini. Karena terburu-terburu itu berhubungan dengan emosi dan egois. Sehingga untuk bisa melatih diri kita untuk tidak menjadi orang yang terburu-buru, kita harus melatih diri kita, emosi kita, dan belajar menahan diri. Sehingga kita bisa mengontrol diri sehingga tidak menjadi orang yang terburu-buru. Orang yang terburu-buru akan sering bersenggolan dengan perasaan penyesalan. 

Terburu-Buru Adalah Sifat Yang Harus Kalian Berhati-Hati 

Itu wajar saja. Karena saat kita terburu-buru, kita tidak berpikir panjang. Kita tidak berpikir resiko, tidak berpikir apa yang akan terjadi kedepan jika kita berlaku demikian. Kita tidak berpikir kemungkinan-kemungkinan yang bisa terjadi jika kita mengambil keputusan-keputusan tertentu. Sehingga pada akhirnya penyesalan lah yang akan kita alami dan kita rasakan. Sebelum kita merasakan itu, ada baiknya kita berhati-hati dan lebih berpikir panjang sebelum mengambil sebuah keputusan. Atau sebelum kita bertindak dan berbicara. Apalagi jika kita tahu apa yang akan kita keluarkan itu adalah topik yang sensitif.

Karena jujur saja semakin hari, orang-orang semakin sensitif, semakin baperan. Sehingga jika ada salah sedikit, atau ada sesuatu pendapat atau pernyataan yang sedikit berbeda, dengan suara lainnya, maka akan diserang oleh netizen. Dan tidak segan-segan saat ada perbedaan atau sesuatu yang tidak berkenan, berbeda dengan zaman dulu, orang lebih memilih membicarakannya secara kekeluargaan. Dibicarakan baik-baik dulu. Jika memang tidak ada titik temu, barulah akan diserahkan kepada pihak berwenang. 

Tapi sekarang orang langsung main lapor polisi, somasi, dan lain sebagainya. Bahkan mau tidak kenal sekalipun, orang tidak berpikir panjang untuk langsung main lapor, tanpa harus memilih jalan berbicara baik-baik. Dan seperti yang kita ketahui, hukum di Indonesia masih sangat kurang. Dan masih sering berat sebelah. Yang memiliki power yang menang. Sehingga kita tidak bisa berharap banyak. Dan semua akan kembali ke kita bagaimana kita menjaga sikap dan etika kita. 

Melatih Mengontrol Diri Agar Bisa Menahan Emosi Dan Amarah

Terburu-Buru Adalah Sifat Yang Harus Kalian Berhati-Hati 

Orang dapat merasakan bermacam perasaan marah, bagus itu perasaan senang, pilu, suka, kecewa, khawatir, marah, benci, benci, serta banyak lagi. Orang mempunyai serta dapat merasakan seluruh itu. Tetapi yang wajib orang ketahui serta pelajari merupakan gimana metode mengontrolnya. Gimana metode kita mengendalikan seluruh wujud perasaan kita itu. Gimana metode kita mengendalikan perasaan suka kita sampai kita dapat jadi terkendali serta teratasi. Kita senantiasa dapat jadi seorang yang teratasi. Kita sedang pada rute kita.

Berarti Buat Kita Berlatih Mengendalikan Tiap Marah Yang Terdapat Di Dalam Diri

Sebab bila seorang tidak dapat mengendalikan marah serta perasaan mereka, alhasil dapat jadi tidak teratasi, itu amat beresiko. Itu hendak amat mudarat kita serta pula orang lain. Walaupun itu perasaan senang sekalipun, bila itu tidak dikendalikan hingga hendak amat beresiko. Dapat melukai diri sendiri serta orang lain. Jadi buat itu kita butuh berlatih buat melatih diri. Melatih penuh emosi kita. Supaya kita dapat jadi seorang yang dapat mengatur marah serta perasaan kita, janganlah hingga marah serta perasaan kita yang mengendalikan kita. Sebab itu hendak amat beresiko.

Bila marah hingga mengendalikan serta mengatur kita serta seluruh tindakan dan ketetapan kita, nyatanya kita tidak dapat jadi diri sendiri. Serta seluruh yang kita jalani serta kita tuturkan, apa yang perbuat dapat galat bila kita menjajaki marah kita. Bila kita membagikan marah kita peluang buat mengatur tindakan kita. Sebab akibat yang terjalin bila kita menjajaki marah kita merupakan, berkelanjutan. Hendak terdapat akibat jauh dari perihal itu. Sebab dikala kita menjajaki marah kita yang sedetik, apapun yang kita tuturkan serta kita jalani tidaklah perihal yang betul- betul mau kita keluarkan, alhasil aksi itu dapat jadi galat.

Serta pada kesimpulannya kita sendirilah yang hendak menyesalinya, yang hendak merasa bersalah. Merasa mengapa aku melaksanakan perihal itu. Mengapa aku berperan semacam itu. Mengapa dapat aku melakukan sepanjang itu. Hendak terdapat banyak penyanggahan kekecewaan di dalamnya. Serta kesimpulannya kita cuma dapat menyambut perihal itu. Serta menghasilkan itu pelajaran.

Tidak Ada Salahnya Mengaplikasikan Ilmu Stoik Dalam Kehidupan Sehari-Hari

Pernahkah kalian mendengar atau membaca soal stoik, atau stoicism dan sebagainya. Itu adalah bagian dari ilmu filsafat, dan sekarang sedang banyak yang mulai mengaplikasikannya dalam hidup mereka. Dan banyak orang yang mengakui akan kualitas hidupnya menjadi kian membaik setelah mengaplikasikan gaya stoik di dalam hidup mereka. Mencoba mengubah sudut pandang, cara berpikir. Sehingga membuat kita bisa merespon kehidupan dengan cara berbeda. Sehingga kita bisa mendapatkan makna yang berbeda dari kehidupan. 

Tidak Ada Salahnya Mengaplikasikan Ilmu Stoik Dalam Kehidupan Sehari-Hari

Mungkin kita sering merasa kecewa, sering merasa di manfaatkan, atau sebagainya, yang dimana kita merasa kita selalu merasa sedih. Selalu mersa kecewa. Dan rasanya, kita lebih sering mersakan rasa kecewa dan rasa sedih, dibandingkan rasa bahagia. Jika kalian merasa seperti itu. Tidak ada salahnya kalian mencoba untuk menerapkan ilmu stoik ini di dalam kehidupan kalian. Tidak ada salahnya kalian mencobanya. Karena ini bisa membuat kalian melihat hidup dengan berbeda dan membuat kalian bisa merasa lebih banyak rasa syukur. 

Karena testimoni dari orang-orang yang mengaplikasikan stoik dalam kesehariannya, mereka mengatakan hal yang sama. Mereka menjadi lebih jarang merasa kecewa. Dan mereka merasa lebih dipenuhi dengan rasa syukur. Kalian bisa mencoba untuk mengubah cara berpikir kalian. Dengan, saat kalian melakukan sesuatu, kalian coba untuk berpikir segala kemungkinan terburuk yang bisa terjadi. Pikirkan hal yang terburuk yang bisa saja terjadi. Bukan untuk membuatmu pesimis. Bukan karena untuk membuat kalian menjadi tidak bersemangat.

Tapi itu adalah caranya. Saat kalian ingin melakukan sesuatu, pikirkan hal terburuk yang bisa saja terjadi. Mengapa demikian? Karena itu akan membuat kita siap jika misalnya nanti benar-benar terjadi sesuatu yang buruk. Sehingga kita sudah tidak kaget lagi. Dan kita sudah bersiap diri untuk segala hal yang buruk. Itu cara agar kita tidak berekspektasi tinggi. Sehingga saat yang terjadi ternyata hasilnya baik. Maka, itu akan terasa sangat istimewa. Seperti bonus. Dan bahagianya seperti kita memenangkan lotere.

Orang Yang Berusia 27 Tahun Berpeluang Mengalami Tantrum

Jika Anda pernah mengalami tantrum seperti yang dialami oleh orang-orang di usia 27 tahun, maka Anda bukanlah satu-satunya orang yang mengalaminya. Tantrum umumnya terjadi pada usia anak-anak, namun beberapa orang dewasa juga mengalaminya. Tantrum biasanya disebabkan oleh stres atau tekanan yang dialami oleh seseorang.

Orang Yang Memiliki Depresi Atau Stres Berpeluang Lebih Besar Mengalami Tantrum

Orang yang memiliki depresi atau stres berpeluang lebih besar mendapatkan tantrum. Hal ini dikarenakan faktor-faktor seperti detak jantung yang cepat, tekanan darah tinggi, serta perubahan hormon. Semua hal tersebut menyebabkan orang dengan gangguan mental dan fisik untuk mudah marah.

Orang Yang Belum Selesai Dengan Emosinya Berpeluang Lebih Besar Mengalami Tantrum

Orang yang belum selesai dengan emosinya berpeluang lebih besar mengalami tantrum. Tantrum umumnya terjadi pada anak-anak, tapi juga bisa terjadi pada orang dewasa. Orang dewasa yang sedang mengalami tantrum biasanya akan menunjukkan tingkah laku yang tidak wajar, seperti berteriak, memukul tembok, atau melakukan hal-hal yang merusak.

Tantrum biasanya dialami oleh orang-orang yang sedang dalam situasi stres atau tekanan. Tantrum juga sering dialami oleh orang-orang yang punya masalah dalam mengontrol emosi mereka. Jadi, jika seseorang belum selesai dengan masalah emosinya, mereka berpeluang lebih besar untuk mengalami tantrum.

Cara Menangani Tantrum Saat Sudah Dewasa

Orang dewasa yang mengalami tantrum biasanya adalah orang yang telah berusia 27 tahun atau lebih. Tantrum umumnya terjadi saat seseorang merasa frustasi, marah, atau sedih. Jika Anda ingin menghindari tantrum, cobalah untuk tidak memicu perasaan negatif tersebut. Beberapa cara yang dapat Anda lakukan agar tidak mengalami tantrum di antaranya adalah:

– Jangan memberikan apapun kepada siapa pun sebelum memenuhi kebutuhan diri sendiri. Orang dewasa yang sering kali mengalami tantrum biasanya adalah mereka yang selalu memberikan apa yang dimiliki kepada orang lain sebelum memikirkan diri sendiri. Oleh karena itu, jika Anda ingin menghindari hal tersebut, cobalah untuk tidak memberikan apapun kepada siapa pun sebelum memenuhi kebutuhan diri sendiri.

– Jangan bersikeras untuk mendapatkan hal yang tidak mungkin

Banyak Hal Selain Agama Yang Bisa Menjadi Alasan Hubungan Berakhir

Terdapat banyak perihal yang dapat membuat suatu ikatan tidak bisa berjalan dengan bagus. Terdapat sebagian perihal yang dapat menghasilkan itu alibi hingga suatu ikatan itu wajib selesai. Bisa jadi yang sangat kerap dirasakan serta sangat kerap kita dengar merupakan permasalahan agama. Berlainan agama, alhasil banyak pendamping yang tidak dapat lalu bersama. Serta ini jadi permasalahan banyak pendamping. Ini sangat banyak terjalin di golongan anak belia. Berlainan Tuhan, meski niatnya bagus, serta telah silih cinta, tetapi bila telah berlainan Tuhan, itu senantiasa hendak jadi susah.

Tidak Cuma Agama Tetapi Kaum Pula Dapat Jadi Halangan

Serta memanglah betul agama sedang jadi maksimum one alibi banyak berakhirnya suatu ikatan. Tetapi janganlah kurang ingat di posisi kedua terdapat pula kaum. Dimana kita selaku masyarakat negeri Indonesia, kita yang mempunyai banyak sekali kaum serta adat, ini jadi salah satu halangan untuk kita buat memperoleh pendamping. Tidak hanya agama, nyatanya kaum pula amat mempengaruhi. Terlebih buat sebagian kaum khusus. Semacam yang kita tahu terdapat sebagian kaum di Indonesia yang sedang amat pekat dengan adat istiadatnya. Alhasil kita wajib melestarikan adat serta adat yang telah terdapat.

Serta di sebagian adat terdapat pula aturan- aturan yang sedemikian itu keras. Alhasil banyak orang yang kadangkala berat batin buat melakukannya. Serta pada dasarnya, keluarga hendak suka bila buah hatinya menikah dengan yang mempunyai kaum yang serupa. Alhasil tidak runyam, telah ketahui gimana adat istiadat, serta lebih diyakini. Tetapi bila tiba dari kaum yang berlainan, umumnya terdapat antipati. Sebab sebagian pandangan. Sebab terdapat sebagian stigma kalau misalnya kaum a, umumnya diketahui dengan orang- orangnya keras, kaum b diketahui dengan banyak menaruh keadaan misterius, serta lain serupanya.

Alhasil kaum juga jadi salah satu halangan untuk banyak orang yang silih menyayangi tetapi berlainan kerangka balik. Terlebih bila telah berlainan kaum, serta agama, itu telah sangat maksimum. Telah tentu amat susah ekspedisi cinta nya. Alhasil di Indonesia sendiri buat perkara percintaan lumayan susah, sebab terdapat banyak aspek yang wajib dipadati, tidak cuma dari agama, tetapi pula dari kaum serta suku bangsa pula amat mempengaruhi.